Freitag, 30. Mai 2014

kacang! kacang!

HALO KALIAN!! engga, itu bukan arti harafiah "hi guys" deh kayaknya. hahaha. and here's another entry in my native language. entri terakhir yang pake bahasa Indonesia (bahasa yang gue pake buat ngobrol mungkin lebih tepatnya) itu Januari weeeyyyyy~ yang ini nih. buseeetttt..... lumayan, 4 bulan yang lalu. hahaha

okelah, kali ini gue bakal ngebahas..... "kacang ingat kulit". kalo pake istilah "jangan jadi kacang yang lupa kulitnya" ini agak kurang bagus. kata-kata "jangan"nya ini lebih nancep di diri daripada arti kalimatnya :D


jadi, baru-baru ini, kapan deh gitu, tiba-tiba gue pengen banget ke SMP gue dulu. iseng aja, maen-maen, ketemu guru-guru, karyawan-karyawan, satpam. gue sohib-an ama satpam SMP gue, booookkkk~ hahahaha. jangan maen-maeeeeeennnn~ nyahahaha!

gatau kenapa, pokoknya gue pengen banget ke SD, SMP, SMA gue. awalnya sih kepengen ke SMP gue. awal-awal gue "berkarir" tuh. bahahahaha. gue ini sendirian ke SMP gue. maksudnya, dari SD gue, gue cuma sendiri. yang laen pada ke SMP yang sama kayak SD gue, ato ke SMP laen yang masih di wilayah Jakarta Barat. oiyah, gue SD ama SMA di barat, SMPnya di selatan. wuhuuuu~ anak selataaaaaannnn~ hahaha

oke, balik lagi. zaman SMP itu zaman awal "karir" gue. jadi ada satu guru, beliau wali kelas gue, beliau nunjuk gue jadi salah satu pengurus kelas. kesambet apaan gue..... ga kenal siapa-siapa, gatau budaya SMP gue kayak apa, tiba-tiba gue yang diunjuk. gue mah iya-iya aja. ga ada salah/ruginya juga jadi pengurus kelas. yekaaaannn~

siapa yang nyangka, gara-gara ditunjuk jadi pengurus kelas, gue dipanggil buat jadi anggota panitia acara taonan SMP gue. posisinya lumayan tuh buat bocah ingusan kayak gue; bukan posisi maen-maen (hint: pengurus inti). trus gue ditunjuk buat jadi pengurus OSIS juga. dan lagi-lagi, bukan posisi yang asal. sebelum resmi jadi anggota pengurus OSIS, gue dibekali sama yang namanya latihan dasar kepemimpinan ato LDK. gue pernah nih nyinggung dikit tentang LDK gue di sini.

SMP gue..... warna-warni lah. keren pol deh itu pokoknya. sempet sih, gue melewati beberapa bulan dalam kegelapan. hahaha! tapi santaaaiiii~ gue ga melakukan hal yang aneh-aneh kok. hehehe. oke, balik lagi. hmm. wali kelas gue itu dan pembina-pembina LDK gue dapet rasa hormat gue yang paling tinggi. beliau-beliau inilah yang membuka "pintu", menuntun/membimbing gue sampe gue yang sekarang.

pas SMA, gue ga ngikut apa-apa, kecuali kepanitiaan acara 2taonan SMA gue. udah, itu aja. pada saat itu, gue ditanya, kenapa ga ngikut lagi. dengan sotoy dan belagunya gue jawab, "udah cukup lah main-mainnya pas SMP aja" hahahahanjeeeeeerrrrr.......... uda kayak apaan aja gue. bahahahha! tapi bener. gue banyak ngikut kegiatan-kegiatan yang berhubungan sama kepemimpinan. dan gue sungguh sangat bersyukur sekali (diksi yang lebay) atas hal itu.

oke, SMP gue nge-hits (hahaha), SMAnya agak melempem, SDnya..... pas SD kan belon ada OSIS ato kepanitiaan tuh, tapi ada "dokter kecil". hahaha! yang ga familiar sama istilah ini, jadi dokter kecil adalah siswa yang memenuhi kriteria dan telah dilatih untuk ikut melaksanakan sebagian usaha pemeliharaan dan peningkatan kesehatan terhadap diri sendiri, teman, keluarga dan lingkungannya. nih, gue nemu "cuplikan" tentang dokter kecil:
tujuan
  • umum: meningkatkan partisipasi siswa dala program UKS
  • khusus:
    • agar siswa menjadi penggerak hidup sehat
    • siswa mampu menolong dirinya, keluarga dan orang lain untuk hidup sehat
kriteria mengikuti pelatihan dokter kecil:
  • telah menduduki kelas 4 SD/MI
  • siswa kelas 5 dan 6 yang belum pernah mendapatkan pelatihan “dokter kecil”
  • berprestasi di sekolah
  • berbadan sehat
  • berwatak pemimpin dan bertanggung jawab
  • berpenampilan bersih dan berperilaku sehat
  • berbudi pekerti baik dan suka menolong
  • diijinkan orang tua
tugas dan kewajiban dokter kecil:
  • selalu bersikap dan berperilaku sehat
  • dapat menggerakkan sesama teman-teman siswa untuk bersama-sama menjalankan usaha kesehatan terhadap dirinya masing-masing
  • berusaha bagi tercapainya kesehatan lingkungan yang baik di sekolah maupun di rumah
  • membantu guru dan petugas kesehatan pada waktu pelaksanaan pelayanan kesehatan di sekolah
  • berperan aktif dalam rangka peningkatan kesehatan, antara lain: pekan kebersihan, pekan gizi, pekan penimbangan berat dan tinggi badan di sekolah, pekan kesehatan gigi, pekan kesehatan mata, dll
kecil-kecil uda kece gue~ hahaha. jadi inget, gue pernah jadi bantu 1 puskesmas yang salah satu pengurusnya adalah nyokap dari cowok yang ngegebet gue. HAHAHAHA! oke, cukup.

pas SD, yaaa, gue salah satu dari sekian jumlah dokter kecil. mungkin cukup lah ini tentang dokter kecil. satu lagi yang paling kena banget di gue dari zaman SD gue itu adalah pelajaran musik. bocah-bocah di SD gue itu diajarin main suling. bukan suling bambunya Rhoma Irama, tapii~ hahaha. kita diajarin maen recorder, atau simpelnya "suling". kalo mau yang kerennya, "sopran"; suling sopran, deh. hahaha
sebagian dari keluarga alat musik tiup kayu
gue anggota ansambel musik. pembina ansambel gue..... orangnya kece parah. gue belon nemu guru kayak beliau lagi: penuh dedikasi dan bener-bener hidup. sayangnya beliau sudah pergi dan takkan kembali lagi..... terima kasih banget-banget, pak! semua ajaran bapak, partitur-partitur, dan pengalaman-pengalaman yang bapak berikan ke saya itu semua bener-bener ga ada duanya.

awalnya gue cuma bisa main suling sopran itu. trus gue diajarin main alto sama sopranino. dan kayaknya emang jalur gue di woodwind musical instruments kali yah. pas SMP, alat musik yang diajarin di sekolah tuh gitar. ga dapet gitu lah gue feelnya. iseng-iseng maen bas, ternyata lebih lumayan bisa, soalnya penjarian bas ga seribet gitar. trus gue ngintil (ikut) temen-temen gue yang anak band (eaaaaa). gue diajarin maen drum. kece juga tuh. tapi satu-satunya lagu yang drumnya bisa gue maenin adalah Starlight-nya Muse. cupu parah. hahaha. dan kayaknya sekarang uda gatau dan gabisa apa-apa deh. bahahaha

dan sampe sekarang, gue pengen banget bisa maen klarinet sama flute. jangan tanya kenapa. hahaha. mungkin karena woodwind ini uda dikenalin ke gue dari gue masih bocah kali yah. jadi alam bawah sadar gue yakinnya kalo gue emang jalurnya di woodwind ini. ngomong-ngomong wood, gue juga bisa maen angklung~ (oke, cukup, kok jadi nyombong)

I just wanna point out one thing from this way-to-long and unclear entry: the now you are the result of how your past worked. no matter it leads you to a good or bad person, please always remember your past. for a second, recall your teachers and people who have done many things to you. whether it's a good one, or a bad one, they are all your best experiences that you cannot replace.

gue rasa, guru-guru seneng dan bangga deh kalo ngeliat lo sekarang. gimana pun juga, lo adalah hasil didik mereka; hasil kerja keras mereka. please remember to love them; we are so busy growing up, we often forget they are also growing old. kalo lo punya waktu, coba deh datengin sekolah-sekolah lo dulu. mereka pasti masih mau kenal ama lo deh. dan gue juga yakin mereka masih punya segudang nasehat yang mantep; dan mereka masih mau membagi nasehat-nasehat itu ke lo~ :D

“The mediocre teacher tells. The good teacher explains. The superior teacher demonstrates. The great teacher inspires.” -William Arthur Ward

-calzsf

Keine Kommentare:

Kommentar veröffentlichen