Sonntag, 11. Januar 2015

"What currency are they using in Bali?"

gue pernah baca satu artikel tentang hotel-hotel di Bali. di bagian komentar, ada orang luar negri (gue agak sangsi gitu, kalo nyebut "orang asing") yang nanya, "what currency are they using in Bali?".

sebelum lanjut, di entri kali ini gue pake bahasa Indonesia (yang ga baik dan ga benar) yah. gue bukan aktivis, bukan seorang nasionalis garis keras, bukan juga ahli sosial/negara; ato apapun itulah. gue biasanya ga peduli ama urusan yang ga ada hubungannya ama gue. intinya, gue merasa ngomongin ini bukan kapasitas gue. tapi coba yah, siapa tau entri ini menggelitik para pembaca. semoga gue ga terlalu sok tau/belagu/sotoy. hahaha!

miris. pas gue baca komentar itu tuh, rasanya ngilu. tapi ngilunya langsung nguap kok. langsung diganti sama pikiran-pikiran yang mungkin sebelumnya ga pernah ada. kok bisa sih, sampe orang luar negri nanya kayak gitu. Indonesia bukan negara kecil loh. Indonesia emang kayak apa sih di mata mereka?

gue pernah magang dari salah satu negara di Eropa. bukan apa-apa, bukan buat nyombong, tapi emang gitu kurikulum kampus gue. gue mungkin emang orang yang agak introver yaa. tapi bukan berarti gue ga bisa bersosialisasi ama orang-orang sana. gue banyak ngobrol; kebanyakan sih kayaknya sama penjual makanan. hahaha. gue banyak makan emang. nyehehehe! ngobrol hal-hal sepele lah, basa-basi gitu. gue darimana, ngapain di situ, kapan lulus, pas balik ke Indonesia mau ngapain, abis lulus mau ngapain; obrolan standar.

dari sekian banyak yang ngobrol ama gue, mereka gatau Indonesia itu apa dan di mana. bukan sekali-dua kali, gue harus nanya mereka tau Bali apa ga. dan ga semua langsung jawab tau sih. masih ada yang bilang "pernah denger". pada saat itu, gue biasa aja. paling cuma ketawa-ketawa kecil dalam hati, "waduh ada bule yang ga paham geografi hehehe". apa jangan-jangan gue yang picik? apa emang mereka ga gitu ngerti geografi? ato mereka terlalu sombong buat tau negara-negara berkembang? ga mungkin gue mikir gitu, kan~ tiap orang kan dasarnya beda. siapa tau emang mereka kurang begitu perhatian ama urusan gitu. siapa tau kalo emang mereka ga begitu kuat di geografi(?)

tapi setelah baca artikel itu, dan tau kalo ada orang luar yang nanya kayak gitu..... wah. ada apa dengan Indonesia?

entri ini dikhususkan untuk orang Indonesia; semoga kita bisa menjadi lebih peduli lagi daripada sebelumnya. pertanyaan sederhana. berapa banyak dari kita yang tahu kalo Kalimantan Utara adalah provinsi termuda saat entri ini dipublikasikan? :D

guys, kita harus mulai introspeksi diri. cobalah berkaca. cobalah untuk lebih peduli terhadap bangsa kita sendiri; dibandingkan negara lain. gue bukan peminat politik, maupun ahli di bidang tersebut, tapi cobalah untuk mencintai negeri kita ini. kita (mungkin) kesal terhadap pemerintahannya; tapi tidak terhadap negeri ini. like, seriously, who would hate this beautiful country?
Bunaken, Sulawesi Utara
Tanjung Pendam, Belitung
Raja Ampat, Papua
Danau Toba, Sumatera Utara
Gunung Bromo, Jawa Timur
mulai dari kita loh, generasi muda. kalo kita ga suka ama keadaan sekarang, mulai dari kita yang mengubah segala yang kita ga suka secara beradab; karena anarkis tidak pernah menjadi solusi. kita barengan deh, memperkenalkan Indonesia secara luas ke mata dunia. biar orang tahu, Indonesia punya potensi lain selain Bali. biar orang ga nanya lagi, "what currency are they using in Bali?"

“Our true nationality is mankind.” -H.G. Wells


-calzsf

P.S.: selebihnya bisa dicek di sini yaahh~

Keine Kommentare:

Kommentar veröffentlichen